Hike to Mt Papandayan 2D1N

Gunung Papandayan

DATA

Lokasi Administratif : Kec. Cisurupan, Kab. Garut, Jawa Barat
Poisi Geografis : 70 19’00” LS & 1070 44’00″BT
Ketinggian : 2665 mdpl, 1950 m di atas dataran kota Garut
Tipe Gunung Api : Strato Tipe A
Pos Pengamatan : Kp. Pusparendeng, Desa Pakuwon, Kec. Cisurupan (1050 mdpl)
Nama Kawah : – Kawah Mas, – Kawah Nangklak, – Kawah Manuk
Erupsi : 1772, 1923, 1942, 2002.

***

Tidak seperti Gunung Bromo atau Gunung Tangkuban Parahu yang bisa diakses dengan mudah tanpa pendakian berarti, Gunung Papandayan tetap harus didaki dengan persiapan pendakian yang matang. Ini membuat pendaki pemula tetap akan merasakan sensasi persiapan pendakian, seperti belajar packing, nge-list kebutuhan alat dan logistik, pinjem-pinjem atau nyewa peralatan yang belum ada, baca-baca catper orang, dan sebagainya.

Pun juga sensasi trekking; pendaki pemula bisa mempelajari itu dari tanjakan demi tanjakan yang dilalui. Tentu tanjakan-tanjakan itu tidak seberat di dua gunung saudaranya, Cikuray dan Guntur, sehingga pendaki pemula bisa memperkirakan seberapa kuat kondisi fisiknya untuk pendakian di gunung yang lain. Selain itu, pendaki pemula juga bisa mulai belajar mengatur penggunaan air minum, mendirikan tenda, memasak dengan alat yang terbatas, mengambil kembali sampah, dan kondisi-kondisi khas pendakian lainnya.

Well, Papandayan memang gunung yang bagus untuk belajar mendaki, tapi pembelajaran yang paling bagus dari Papandayan adalah bahwa banyak dari kecantikan alam ciptaan-Nya tersembunyi dengan baik di ketinggian.

Dari mulai awal pendakian, para pendaki bakal melihat megahnya kompleks kawah Gunung Papandayan yang dikelilingi tebing-tebing tinggi. Kepulan-kepulan asap dan air belerang yang meletup-letup memperlihatkan seberapa aktif gunung ini. Bau belerang yang menyengat dari arah kawah malah menjadi daya tarik tersendiri.

Pos-pos peristirahatan pun cukup nyaman dengan berdirinya beberapa warung warga hingga Gober Hut, setelah sekitar 1,5 jam pendakian. Para pendaki bisa melihat longsoran besar yang dulu memotong jalur utama. Lalu juga melewati sungai kecil yang cantik dengan air pegunungan yang segar.

Tempat camp, Pondok Saladah, adalah tempat yang tidak kalah menarik. Disini terdapat luasan yang juga ditumbuhi bunga Eidelweis, dan juga terdapat sumber air yang cukup melimpah. Pondok Saladah menghadap ke bukit yang menjulang indah. Di pagi hari yang cerah, bukit ini terlihat sangat bagus diterpa cahaya mentari.

Hanya beberapa ratus meter dari Pondok Saladah, terdapat Hutan Mati yang terkenal. Pohon-pohon yang mati ini memang agak memberi suasana mistis, namun keindahannya hampir tidak ada duanya. Disini juga pendaki bisa melihat keindahan sun rise. Tapi tetap harus hati-hati, jangan melewati (atau kalau bisa bahkan jangan mendekati) tanda batas aman karena tanah Hutan Mati yang tepat berada diatas kawah ini rawan longsor.

Dari Hutan Mati, naiklah menuju Taman Edelweiss Tegal Alun. Tegal Alun adalah satu dari hanya empat spot terbaik untuk menikmati taman bunga abadi, Edelweiss, di seluruh Indonesia. Taman ini sangatlah luas dan indah. Luasnya hingga 32 hektar. Itu lebih dari 40 kali luas lapangan bola. Wow!

Namun sebagai catatan, para pendaki tidak boleh mendirikan tenda dan bermalam di Tegal Alun. Selain karena angin yang kencang di malam hari, kelestarian tanaman Edelweiss dan juga fauna-fauna malam juga menjadi alasannya.

Pendaki bisa meneruskan pendakian ke puncak Papandayan. Walaupun treknya jelas, dan sudah ada plang penanda, trek menuju puncak ini memiliki tingkat kesulitan diatas trek-trek sebelumnya. Kemiringan yang curam, hutan yang rapat, serta bahaya jurang akan ditemui di trek ini. Dari puncak dapat terlihat betapa luasnya Tegal Alun, kompleks kawah yang megah, dan Pondok Saladah di balik bukit di kejauhan.

Yah, memang Tegal Alun saja sudah bisa memberi banyak pelajaran bagi pendaki, terutama yang baru belajar mencintai pendakian.

***

Dengan keindahan demikian rupa, siapa yang tidak akan jatuh cinta dengan Papandayan? Banyak pendaki pemula menjadi ketagihan mendaki karena Papandayan. Namun demikian, tentu para pendaki haruslah juga belajar tentang cara mencintai pendakian dengan baik dan benar. Para pendaki harus betul-betul sadar untuk menjaga kebersihan gunung dan menjaga kelestariannya;

Bahwa memetik bunga Edelweiss itu sama sekali tidak diperbolehkan dan bahwa mengambil kembali semua sampah yang kita hasilkan itu adalah suatu kewajiban. Mari kita jaga Papandayan agar kita bisa dengan bangga menunjukkannya pada generasi berikutnya.

***

Nah jika kalian ingin mendaki dengan aman dan nyaman, tapi juga penuh dengan edukasi tentang pendakian dan alam, ayo ikuti trip Jelajah Garut hike to Mt. Papandayan.

Pin It on Pinterest

Shares
Share This